Post Info TOPIC: Baptisan .....
gidong

Date:
Baptisan .....
  


Shalom semua,

Ni topik HOT ni... bagi anda apa pendapat anda mengenai BAPTISAN AIR .... sebab ada sesetengah gereja membaptis ketika bayi lagi dan gereja lain pula setelah mencapai umur 12 tahun (dah faham apa itu DOSA). so apa pendapat saudara mengenai hal ini, boleh komen sikit ...



__________________
relax in jesus (natasya alya)

Date:
waaaah.....
  


Shallom…waaah...agak menarik juga topik ni, kdg2 org tdk pernah mahu ambil tahu tentangnya, padahal ia sangat penting....berdasarkan apa yg telah saya pelajari dari pengalaman saya sendiri dan juga daripada penerangan oleh pastor, ada dua jenis baptisan: 1) baptisan roh 2)baptisan air. walaubagaimanapun baptisan air sebenarnya lebih kpd simbolik, sebab ia adalah baptisan yg dapat dilihat dgn mata kasar...dan seseorang itu dibaptis dgn air adalah utk menggambarkan bahawa ia memasuki suatu lingkungan kekristenan (tdk kira dinominasi gereja apapun).Setiap dinominasi gereja mempunyai cara baptisan nya sendiri dan cara ini bergantung kpd pemahaman mereka ttg baptisan itu...apa yg telah saya ketahui (berdasarkan penerangan pastor/bible), seseorang yg dibaptis dgn air adalah mereka yg sudah MEMAHAMI APA ITU KRISTEN, SIAPAKAH TUHAN YG DISEMBAH OLEH GEREJA/DINOMINASI ITU, APA ITU DOSA serta AJARAN (banyak/sedikit) DARIPADA BIBLE/GEREJA YG DIKETAHUInya..Ini kerana, jika semua elemen ini sdh ada pada seseorang, maka keputusan utk menerima Tuhan Yesus ada dalam tangannya.Dan dia boleh memutuskan sama ada mahu memasuki sesuatu aliran dinominasi bardasarkan apa yg dipercayainya tentang Tuhan Yesus ataupun sebaliknya (tdk mahu terima Tuhan).Oleh sebab itu, apabila seseorang itu sudah memutuskan bahawa dia menerima Tuhan Yesus sebagai pegangan kepercayaannya, Tuhan dan Juruselamatnya...maka dengan ini ia perlu dibaptis dgn air...di sinilah letaknya unsur simbolik iaitu dibaptis dgn air sebagai tanda bahawa seseorang itu menerima Tuhan Yesus dan bersetuju menganut aliran gereja yg tertentu.Dan selepas dibaptis, bermakna org itu automatik akan menjadi anggota aliran/dinominasi gereja. (Contohnya, Anglikan, Roman Katolik, gereja protestant yg lain dan sebagainya).Bila ia dibaptis di gereja Katolik dgn cara /ajaran katolik, maka org itu adalah pengikut ajaran & gereja katolik.Begitulah juga dgn gereja lain...Cuma, fahaman setiap gereja tentang baptisan ini adalah berbeza, menyebabkan cara baptisanpun berbeza...misalnya, cara baptisan dalam dinominasi katolik tidak sama dgn cara baptisan dalam dinominasi protestant (SIB, Baptis Church dan lain2) bahkan setiap gereja dlm dinominasi protestant sendiripun, cara baptisan airnya masih ada perbezaannya. Jika melihat kepada pengetahuan yg saya ada berdasarkan penerangan pastor/apa yg saya faham daripada bible...maka sepatutnya seseorang itu dibaptis ketika dia sudah tahu apa itu dosa, sudah kenal Tuhan Yesus dan menerima-Nya, dan sdh tahu sebabnya mengapa dia memilih sesebuah gereja/dinominasi itu sebagai tempatnya berbakti dan melayani. Oleh itu, seperti yg saudara Gidong sebut iaitu tentang baptisan ketika bayi...pada saya itu tdk mengikut @ relevan dgn apa yg saya pelajari dan ketahui. Sebab, semua org pun tahu, bayi adalah peribadi yg masih 'kosong'maksud saya, masih tidak tahu apa2 tentang agama, Tuhan dan kehidupan. Sedangkan, bila melihat perempuan/ lelaki di depannya pun bayi itu masih tdk mengenalinya sama ada ibu atau ayahnya, inikan pula Tuhan Yesus, dosa dan agama? apa yg dia faham? apa yg dia tahu?...Bayi itu kan perlu dibentuk dulu? adakah tujuan sesebuah gereja/dinominasi itu membaptis org (ketika masih bayi atau kanak2) itu didasarkan oleh MATLAMAT MAHU MENAMBAH JUMLAH/BILANGAN PENGIKUT GEREJA/DINOMINASI?..kalau begitu, sehingga bayi itu membesar menjadi dewasa dan tuapun, siapa sebenar yg dipercayainya, diikutinya, ditakutinya, diseganinya dan dianggap sebagai penyelamatnya? TUHAN YESUS kah ataupun gereja/dinominasi tersebut?...fikirkan...dalam melakukan apa2pun keputusan dan tindakan yg melibatkan hidup seseorang, janganlah kita terikat pada nama gereja, / dinominasi dan matlamat sendiri..tetapi fikirkan KENAPA kita mengambil tindakan (membaptis) itu dan ‘UNTUK SIAPA’ seseorang itu dibaptis......saya masih ingat, ramai kawan saya ( dari dinominasi lain) begitu bangga dan megah apabila ada yg beralih ke gerejanya. Lalu saya terfikir, apa sebenarnya yg membuatkan kawan2 saya itu bangga dan megah (malah kadang2 disertai dgn ekspresi muka yg menyindir/angkuh)? adakah disebabkan oleh nama gereja/dinominasi semata-mata? Ataupun sebab Tuhan Yesus? (tapi, kalau memang mereka berbangga sebab Tuhan Yesus, cara mereka berbangga tidak mungkin seperti itu) iya kan?….siapa yg benar, atau apa yg ‘menyelamat ‘ kan manusia…gereja/dinominasi ataupun Tuhan Yesus?….so, kawan2, macam mana?…Have a nice day……

__________________
gidong

Date:
SETUJU AMA NATASYA
  




Setuju sama natasya ...

Ya kan... bayi manalah FAHAM apa itu DOSA, bahkan YESUS dibaptis pun sudah cukup DEWESA dari segi FIZIKAL dan MENTAL (memangpun perfect) tapi YESUS memberi gambaran yg tepat waktu mana seseorang itu sesuai dibaptis air.. ma kasih atas pendapat natasya .. SETUJU amat ...

Hmmm herannya ada gereja juga yg membaptis BAYI, untuk ALASAN APA YA ???

ada sesiapa yg mau beri komen ???



__________________
kakang

Date:
RE: Baptisan .....
  


ya kan..? macam juga Yesus kena sunat baru umur 7 hari, mana dia tahu apa-apa tu! bukan saja Yesus, semua bayi keturunan Yahudi kena sunat.


ibu bapa mereka sangat KASIH dan bertanggungjawab sekali. Bahawa inilah agama yang mereka kasihi dan anuti. mungkinkah tradisi pemikiran ini bersambung ke gereja perjanjian baru? atau protes ini hanya baru muncul sekitar kurun 1900?


ramai kita dengar terutama para pelajar sekaranglah kan yang intelek-inteleklah konon tu pa lagi banyak baca bible kono, ramai yang kesal kena baptis dari keci " diorang bilang... "sepatutnya sesudah dewasa diberi pilihan sendiri!" katanya.


ini ceritalah di kampung  si bapa ini pun jawab "minta maaflah dari keci sia suda ajar, kasi sekolah, beli ko pakaian, ini bukan pilihan ko sebenarnya"


mungkin ada kaitan dengan baptisan bayi, ini adalah harapan ibu bapa mungkin mereka banyak devosi dengan keluarga nazareth maria joseph yesus. ini semua adalah realiti kehidupan katolik kuno sebelum ada bible yang berlambak-lambak pada kurun 15 (sikit naskah) hingga kurun 20 yang berlambak-lambak dan berkomputer juga.


sayang... walaupun di baptis bila dewasa, tiada juga yang luar biasa keimanan nya dibanding dengan baptisan  masih keci. ini soal FATWA gereja untuk memutuskan DOKTRIN ini.



__________________
gidong

Date:
  

Hi kakang, shalom......

hmmm tak berapa faham lah isi posting ko tu, boleh bagi penjelasan yg sejelas2nya... hmm aku tunggu ya ...

Bunyinya macam anti baca bible plak ko ni kakang, harap2 bukan begitulah kan.. ye lah apa salah baca bible dari baca buku2 cinta2 ni... hmmm .. dan saya mau quote sedikit posting kakang ;

"ini soal FATWA gereja untuk memutuskan DOKTRIN ini"

persoalannya, kalau DOKTRIN yang gereja buat tu tidak berdasarkan firman TUHAN macammana ??? TERIMA atau TIDAK ... sama2lah kita fikirkan yer kakang ..... alkitab..

__________________
kakang

Date:
  

tq


inilah mungkin FATWA yang sukar disatukan sejak kristus. apa lagi sekarang sudah 32 ribu pecahan gereja di dunia.


Yohanes Pembaptis sendiri bertindak membaptis umat israel pun kita tidak tahu apakah perkataan yang diucapkan olehnya secara detail. Apakah tindakannya itu ada dalam Firman Tuhan di kitab perjanjian lama atau dia mengucap Tritunggal saja kah? atau sebagainya?.. jika kita tahu ucapannya itu, apakah gereja hari ini mengambil perkataannya? dia mungkin tidak membaptiskan bayi, tapi Yahudi menyunat bayi mereka.


karya Roh Kudus dapat dilihat melalui tanda-tanda sepanjang sejarah kristian yang tertulis dalam dokumen gereja. seperti perhimpunan-perhimpunan para teologian dan sebagainya.


persidangan Yerusalem yang memutuskan hal sunat pun, sudah cukup membawa perdebatan para pengikut kristus. Firman Tuhan tentang sunat memang ada di kitab keluaran. Tapi kenapa ini tidak dipraktik sekarang?


mungkin bagi masalah membaptis bayi pun sudah tentu dibawa ke persidangan pada ketika itu. mulai merenung dan meminta petunjuk Roh Kudus................ mungkin para teologian melibatkan simbol air yang membersihkan. seperti air bah membaptis dunia & manusia, seperti laut merah membaptis 6 juta israel keluar dari mesir termasuk bayi & kanak2 dan binatang serta orang asing. Yohanes pembaptis juga membaptis?


MARKUS 16:15 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk.


MAKHLUK itu apa ketagorinya?.... gereja belum ada list MAHKLUK ini.


pembaptisan air mengucapkan tritunggal bagi bayi adalah penemuan sejarah gereja oleh teologian, baptisan bagi dewasa dan mengucapkan syahadat para rasul. itu jemaat katolik kuno. 


persoalannya sekarang, apakah pengucapan pembaptisan ke atas bayi itu TIDAK SAH?  kerana tiada dalam Firman Tuhan?



__________________
gidong

Date:
  

hi n shalom kakang,

hmm ni nak sentuh tentang hal yg kakang utarakan tu, but sampingkan dulu tentang bersunat coz ia adalah PERKARA yg berbeza ... nanti kakang buat saja topik baru bersunat ya ... da sunat ke belum ni kakang ? hahahaha

saya mulakan dari diri saya dulu ....saya mau beri komen singkat dan sederhana sgt !
saya memegang pemahaman seperti berikut :

Di Alkitab, memang dalam alkitab saya tdk pernah jumpa ayat yang menjelaskan tentang "CARA" Baptisan yang seharusnya (apakah di percik (waktu bayi) , diselam setengah badan,selam seluruh badan,dll)dewasa ..
TAPI Alkitab jelas mengatakan bahawa, seharusnya (pola) kita membabtis, dibabtis di dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus (Matius 28 : 19),

ERTI SEBENAR dari Baptis (Baptizo) itu sendiri adalah Kebangkitan hidup yang baru ! (di dalam Tuhan). Hidup yang lama sudah ditinggalkan, dan hidup yang baru akan dimulakan.
jadi, boleh dikatakan bahwa Baptis itu adalah sebuah (Tanda) Pertobatan ! dimana saat kita dibabtis/ditenggelamkan/dicelupkan ke dalam suatu wadah, kita membawa semua keburukan/dosa kita dan meninggalkannya/dibersihkan, dan saat kita muncul dari wadah tsb, kita sudah menjadi sesuatu yang "Baru", sesuai dgn tuntutan FIRMAN Tuhan terhada PERTOBATAN tersebut.

Saat kita dibabtis di dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus (Matius 28 : 19), kita di???kan (dengan media Roh Kudus) ke dalam Kerajaan Allah , sehingga oleh iman kepada Yesus Kristus, kita mengalami pembaharuan hidup (kebangkitan Roh dan jiwa). karena bersama dgn baptisan itu, kehidupan/manusia lama kita sudah mati/dibersihkan, dan kita muncul sebagai Pribadi yang baru, yang oleh Kristus, kita menjadi Anak2 Allah (penghuni kerajaan Allah)..
(jangan disalah tafsirkan yahhh..)

Persoalannya kalau hal itu (baptis) melibatkan hal PERTOBATAN jadi bagaimana mungkin seorang bayi boleh mengakui dosa keturunannya (bayi belum berbuat dosa) .. saya fikir ini yg menjadi PUNCA kenapa kita dibaptis setelah mengerti apa itu DOSA dan boleh MENGAKUI sendiri DOSA KITA itu dihadapan TUHAN.

terus..mengenai mengapa ada babtis waktu bayi dan dewasa ...itu haruslah kita telusuri ke akar-akarnya..
Mungkin juga ini terikut2 dgn ADAT gereja ataupun ritual dan doktrin gereja tertentu yang memulakannya so berterusan sehingga kini.

nah, sementara ada sesetengah gereja, seperti yg saya katakan tadi mewajipkan yg dibaptis itu TELAH BENAR2 FAHAM dan MENGERTI apa itu baptisan dan apa itu PERTOBATAN.

hmmmm apa yg penting bagi kita adalah baptisan JIWA kita ... apakah JIWA kita telah benar2 "ok" dihadapan Tuhan...

lepas ni ada baptisan yg tidak membaptiskan kita dgn air tetapi baptisan airnya diminum ... hahahahhahahaha

__________________
alya

Date:
Hai kakang, gidong..and all..
  


Hai kakang…apa khabar hari ini? Sudah makan?…hope u’re just doing fine…Nice to talk with you kakang..GOD bless you..
‘ persoalannya sekarang, apakah pengucapan pembaptisan ke atas bayi itu TIDAK SAH? kerana tiada dalam Firman Tuhan?…..(saya petik dari komen kakang)”….

kakang, bila ada di antara kami (termasuk saya, gidong, pembaca2 lain, atau sesiapapun ) yg berpendapat atau mengatakan bahawa baptisan air itu adalah unsur simbolik yg bermaksud seseorang yg dibaptis itu sudah kenal siapa TUHAN YESUS, APA ITU DOSA, APA AJARAN DALAM SESEBUAH GEREJA/DENOMINASI , dan KERELAAN MAHU BERTOBAT..maka sebenarnya kami (secara khususnya , saya) tdk bermaksud utk ‘mendakwa’ bahawa PEMBAPTISAN KETIKA BAYI itu adalah SAH/TIDAK SAH…siapa kami utk memberi jaminan bahawa ia sah/ tidak sah? Kami bukan TUHAN,atau nabi …malah, pengetahuan kami tentang firman Tuhan tidak sempurna sehingga tahu segala sesuatu yg ada dlm bible/ yg dimaksudkan oleh satu2 ayat dlm bible…Cuma di sini, rasanya kita sendiri boleh melihat kepada situasi kerohanian manusia di mana secara tidak langsungnya hal ‘pembaptisan air’ itu berperanan penting…

lihat kepada ilustrasi ini : jika kita mahu membasuh botol air yg kotor (saya gunakan botol air sebab, biasanya digunakan utk menyimpan air kegunaan harian/minuman), sebab kita mahu menyimpan air minuman di dalamnya, adakah kita akan mencuci bahagian luar sahaja atau bahagian dalamnya? Ataupun kedua-dua bahagiannya?….andaikan jawapannya begini:

· cuci bahagian luar sahaja : …jika kita mahu cuci bhgn luar sahaja, maka segala kekotoran akan tetap ada di dalam botol, dan bila air minum disimpan di dalam lalu kita meminumnya, anda tahu…kita sedang meminum air kekotoran…
· cuci bhgn dalam sahaja : jika cuci bhgn dlm maka kekotoran di dalam botol akan dibersihkan dan bila kita menyimpan air minuman di dalam lalu meminumnya, maka sebenarnya kita sedang meminum air yang bersih..

namun…jgn lupa hal ini :…kenapa mesti cuci bhgn dalam botol sahaja? Kenapa tidak cuci kedua-dua bhgn?…ada org berpendapat yg diluar itu tidak penting, sebab air yg diminum bukan dari luar botol tetapi dari dalam botol…jadi, sama ada dicuci ataupun tidak, kekotoran di luar botol tidak ada apa2 kesannya ke atas kesihatan kita…
.....TETAPI......

· Jika kita cuci kedua-dua bhgn (dlm dan luar), kesannya begini…(1) kita akan terhindar drpd kekotoran apabila meminum air tersebut…(2) kita tdk akan berasa terganggu ketika meminumnya (misalnya rasa jijik) sebab, tidak akan melihat lagi kekotoran diluar (badan) botol itu..3) org lain/tetamu yg mahu minum akan berasa selesa dan tidak perlu jijik bila meminta/diberikan air minuman..sebab, pertama sekali, mereka akan melihat bhgn luar botol (bersih atau tidak) dan seterusnya, mereka akan memastikan bhgn dalamnya pula adalah bersih…

Begitu lah juga dgn kehidupan rohani org Kristen…bila ia dibaptis, (seperti yg kita maklum bahawa baptisan air itu juga suatu simbol penyucian/pembasuhan/pertobatan) maka, adakah kita gunakan segelas air utk membaptisnya?…kalau begini, pastinya hanya kepala sahaja yg dapat di ’cuci’ (dibaptis) sedangkan yg lain sama sekali tidak basah, so , maksudnya, bhgn tubuh lain masih tinggal dgn kekotoran (maaf, maksud saya , gambaran/kesan drpd dosa & ketidakpercayaannya akan Tuhan pada masa2 lepas)..sebab inilah, mengapa pembaptisan seluruh badan(tenggelam dlm air yg banyak spt sungai/laut/tangki air yg banyak airnya) dilakukan, iaitu utk menggambarkan bahawa betapa seseorang yg dibaptis itu benar2 mahu berubah/bertobat yakni seluruh jiwa dn raganya..bukannya setengah-setengah…

Dan tentang pembaptisan bayi itu…saya bagi ilustrasinya begini…..: seorang gadis/lelaki yag bakal berkahwin, adakah mereka akan menerima seseorang (pasangan) itu sbg suami/isteri sedang kan mereka tidak kenal siapakah org yg bakal dikahwini itu? Semestinya org tuanya akan bertanya dulu kan sama ada anak mereka bersetuju dgn pasangan masing2 ataupun tidak?, sebab itu, si gadis/lelaki itu perlu tahu siapa dan kenapa mereka memilih bakal pasangan mereka itu utk menjadi suami/isteri…itupun, mereka tdk akan kahwin terus tanpa ambil masa utk saling mengenali dan memahami antara satu sama lain kan? Mereka mungkin akan berkawan/bercinta dahulu dan kemudian selepas tempoh tertentu mereka akan berkahwin jika sudah saling mengenali hati budi masing2…untuk mengenali seseorang yg akan dijadikan pasangan hidup , satu hari, dua hari, sebulan, dua bulan tidaklah cukup, bahkan bercinta dan kenal bertahun-tahun, pun belum tentu cukup…kita mesti fikir/kaji kenapa kita menyukai orang itu..kenapa bercinta dgnnya…adakah mahu memilih nya sbg pasangan hidup/tidak?…dan kaji (fikirkan melalui pehamaman kita terhadap org itu)) apakah yang akan kita alami kelak(bahagia/tidak) bila kita memutuskan utk berkahwin dgnnya…iyakan?…

Begitulah juga dgn pembaptisan…bila seorang bayi dibaptis, bayi itu tidak berdosa (jika mahu mengakui dosapun, ibu bapa bayi itu yg akan mengakuinya-dosa ibu bapalah)), ia masih tidak kenal dunia persekitarannya,,sedangkan jika di beri racun pun, ia tidak akan menolak sebab ia tidak tahu bahawa racun itu boleh membunuhnya
( ini cuma contoh)apalagi Tuhan yg disembah, Dosa dan pertobatan…Adakah bayi itu faham semua tu?Satu hal lagi, sekiranya bayi akan dibaptis…adakah bayi itu akan ditenggelamkan dalam air semata-mata mahu ‘mencuci’nya, seluruh jiwa dan raganya agar dapat menerima sesuatu ajaran gereja? Jika begitu, bayi itu akan mati lemas…ia tidak boleh berenang dan tdk boleh timbul utk melepaskan diri drpd keadaan air yg melemaskan…sebab itu, adalah sangat penting bila seseorang itu dibaptis setelah ia sudah tahu banyak hal tentang baptisan dan kehidupan rohani sebagai Kristen, sebab, ia boleh memutuskan sama ada…YA ataupun TIDAK…

p/s....saya gunakan ilustrasi di sini sebab ia juga merupakan satu gambaran akan kehidupan kita sehari-hari sbg manusia di mana kehidupan kita sehari-hari ini juga berhubung rapat (gambaran) dengan kehidupan rohani kristen...Yesus juga byk menggunakan perumpamaan dlm bible tentang banyak perkara kan?...

Minta maaf ya semua kalau komen ini bercanggah dgn pendapat/pengertian/pengetahuan anda semua tentang 'baptisan'.


__________________
gidong

Date:
RE: Baptisan .....
  


Wah wah alya... siap dengan melemaskan bayi semasa baptisan lagi ya ... hebat hebat ... lebih baik bayi tu diberikan minum susu saja then LABELkan bahawa itu (beri minum susu) sabagai salah satu cara baptisan dari pada bayi tu nanti lemas .... hahahahahhahahahah

hmmm saya dibaptis semasa berumur ( eh tingkatan dua berapa umur ya?) ... kalau tak silap oleh ALM. Pastor Balan Lugun.... Yang pastinya TUHAN sendirilah yg telah membaptis saya ketika itu sebab saya sendiri yg mengakui dosa2 saya dan BUKANNYA IBUBAPA SAYA ...

__________________________________________________


Tambah hari tambah YeSuS ...
Tambah hari tambah dosa ..

__________________
alya

Date:
  

hmmm...tingkatan dua ya gidong?...kalau mcm tu, umurnya 14 tahun....tapi dalam usia sebegitu , tentunya kita sudah banyak mendengar, tahu dan faham apa itu baptisan kan gidong?....ataupun...kau saja-saja mau mandi sungai ni gidong, ambil kesempatan pada hari baptisan...hahaha...ishhh..tidaklah bah kan gidong...saya dulu dibaptis masa tingkatan 1 (umur 13 tahun).saya masih ingat lagi yg gereja mengumumkan sesiapa sahaja yg berkeinginan utk dibaptis boleh memberi nama kepada pastor/org yg terlibat dalam pembaptisan itu...kalau rasanya belum bersedia, maka tidak perlu bagi nama dulu...pada tarikh tertentu (selepas pemberian nama dilakukan), semua yg memberi nama dikumpul sebab ada ujian dilakukan.(Ujian ni terdiri drpd org yg bertanya,dan org-org yg mendengar-iaitu pihak kepimpinan gereja yg memastikan layak ataupun tidak kami semua dibaptis).Kelayakan ini berdasarkan jawapan org yg dibaptis itu sama ada ia benar2 faham tentang baptisan atau tidak dan mengapa ia memutuskan untuk dibaptis...rupa2nya, baptisan itu sama dgn exam sekolah ya gidong, ia menguji kefahaman kita tentang satu2 hal.Jika tidak, maka sebenarnya kita masih tidak layak (gagal)...Saya masih ingat lagi, selepas saya beri nama pada pastor, dan saya bagitahu mama saya yg saya mahu dibaptis, anda tahu apa respond mama saya?...mama saya bilang,..."alya, kamu pastikah apa yg kamu lakukan? ataupun kamu saja-saja ikut kawan2 kamu yg juga mahu dibaptis?..adakah kamu benar2 mahu dibaptis? dan adakah kamu sedar mengapa kamu mahu dibaptis? kamu tahu apa itu baptisan alya?..."....Inilah respond mama saya waktu itu...Lalu, saya jawab, lebih kurang begini .."iya ma, saya tahu apa itu baptisan dan saya tahu/sedar kenapa saya mahu dibaptis.Saya memang mahu terima Tuhan Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat saya.Saya mahu akui dia sebagai Tuhan saya"...selepas mama saya dengar jawapan saya, dia bilang..."mama harap kamu tidak main2 alya.Ini bukan boleh dibawa main, nanti kamu akan disoal dan kamu mesti faham dan tahu apa jawapan sebenar kamu"....Nampakkan di sini peranan ibu bapa sendiri akan hal baptisan ini? Mama saya sendiripun begitu memastikan adakah memang saya tahu ataupun tidak tentang hal itu...Dan sehingga sekarangpun, saya tidak pernah menyesal akan tindakan dan keputusan saya sebab Tuhan Yesus sendiri telah membaptis saya dengan ROH sebaik sahaja saya memutuskan untuk bertobat dan mahu terima DIA sebagai Tuhan dan Juruselamat saya ( sebelum dibaptis dgn air, kemahuan untuk percaya Tuhan Yesus dan terima Dia sbg Tuhan dan Juruselamat sudah ada, oleh itu baptisan air hanyalah selepas itu)...

saya harap, kita semua tahu sebab dan akibat sesuatu tindakan yang kita lakukan..ya, kawan-kawan..

saya ingat cerita kawan begini...di sebuah kampung, ada upacara pembaptisan air dilakukan oleh pihak gereja (di sungai ). Ketika upacara ini sedang dijalankan, rupa2nya tidak jauh dari kawasan pembaptisan itu, sekumpulan kanak2 juga sedang melakukan hal yg sama, maksud saya kelompok kanak2 ini sedang 'main-main baptis' antara sesama mereka (mereka lihat dan tiru apa yg mereka nampak -upacara pembaptisan dari gereja itu).Lalu, salah seorang anak kecil yg dalam kelompok kanak2 itupun dibaptis oleh salah seorang lagi kanak2 lain.Anak inipun mulai ditenggelamkan dalam air, dan diceburkan dalam air itu. Anda tahu apa yg berlaku?....anak kecil yg ditenggelamkan tadi (kononnya 'dibaptis' main2) langsung tidak timbul-timbul...kawan2nya cuma tunggu dan tunggu...akhirnya mereka cari dalam air, tidak ada..tidak lama selepas itu..tup..tup..di tebing sungai, seorang kanak-kanak berdiri tercegat sambil ketawa terbahak-bahak...rupa2nya, setelah ia tenggelam dlm air, dia langsung berenang pergi ke tengah2 sungai dari tempat ia diceburkan (dalam air) oleh kawan2 nya…

kalau kita perhatikan cerita ini ( ini peristiwa benar), apa yg dapat kita faham? Hanya sebuah cerita untuk lawak atau hiburan semata-mata? Tidak…dalam cerita ini ada satu mesej……iaitu, soal baptisan bukan boleh dibawa main-main…kalau kita dibaptis tanpa memahami apa2 tentang baptisan, maka keadaan kita akan jadi sama seperti kelompok kanak-kanak itu, mereka tidak tahu apa2 tentang baptisan, sekadar mahu berseronok-seronok…


__________________
Lopak

Date:
  

OOOOh..., kalau saya kurang pastila ibubapa kasi pigi baptis..., yg saya tau kasi baptis lepas itu ada surat baptis, kena pula bawa bila mau penetapan nanti, itula...! itu kalau duniawila kan kan kan...! tapi dr sudut surgawi plak...dang dang dang...! kamu pun tau kan..., x paya kasi taula...he! Jadi itu saja la..., Bye.







__________________
kakang

Date:
  

hai semua,


syoknya cerita sunat tu...


maksudnya begini. Yesus tidak KOMPLEN atau bangkitkan tindakan bapa dan ibunya menyunatkan Dia (Yesus) Bila Dia Dewasa, ada komplen kah?... kenapa dia di sunatkan? Kalau dia sebagai Tuhan juga. tentu dia buat komen juga kepada bayi-bayi yahudi yang lain yang tidak tahu-menahu tentang asal usul sunat itu.


hal mungkin sama dengan pembaptisan bayi yang dilakukan oleh komuniti jemaat kristian yang pertama. Bahawa mereka sekarang dalam Kerajaan Allah. Mereka mahu bayi mereka bersama mereka.


mo rujuk BIBLE pun BIBLE belum siap waktu itu. merujuk Bible yang siap pencetakannya pada kurun 15  dah mati semuanya?


Lukas 18:16 Tetapi Yesus memanggil mereka dan berkata: "Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku, dan jangan kamu menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.


perlukah kita sekarang menghalang anak-anak dibaptis?



__________________
alya

Date:
emmm, kakang ya..
  


eeeiii, kakang, kenapa ni?..kakang macam marah ja....jangan lah macam tu kang, kita bertukar pendapat/pengetahuan/berkat melalui forum ni dgn cara yg ikhlas.....(betul kah kakang marah?)...tapi, tidak apa lah....itukan pendapat dari kakang....apa2 pendapatpun tidak kisahlah...keluarkan saja, biar yg lain baca, dan belajar dari semua tu...forum ni untuk Tuhan juga kan?...

soal sunat tu ia memang dimestikan bagi orang israel pada waktu sebelum kelahiran Yesus, kalau kita baca semula kitab perjanjian lama, maka kita akan lihat satu hal penting kenapa sunat ini dilakukan dan dimestikan ketika itu...(maaf ya, saya tiada bible sekarang dan tidak boleh tunjukkan dalam fasal apa...tapi saya harap kita boleh rujuk di tempat kita masing2 nanti)...Allah memerintahkan sunat itu dilakukan ke atas setiap laki-laki baik kanak2 mahupun dewasa yg lahir, dibesarkan di rumah yakub (ingat, 'israel' itu asalnya adalah Yakub).Maka semua suku israel ketika itu disunat dan kemestian bersunat ini diteruskan sekian lamanya sehinggalah kelahiran yesus (Yesus sendiripun disunat ketika berumur 7 tahun).Namun , apa yg tersirat di sini,ialah sunat dilakukan ketika itu adalah bagi membezakan suku israel (suku/umat pilihan Tuhan) dengan suku lain yg bukan dari suku Mesir...Sebab Tuhan mahu memberkati israel dan mahu agar mereka patuh pada perintah-Nya....

Tetapi setelah kita memasuki PERJANJIAN BARU bermula drpd kelahiran YESUS seterusnya kematian Tuhan Yesus di kayu salib....maka soal sunat itu tidak diambil kira lagi oleh Tuhan, sebab Tuhan mahu melihat pada HATI umatnya...Tuhan sudah menebus dosa umatnya melalui kematian-Nya di kayu salib dan penyucian/pengudusan melalui darah-Nya....

walaubagaimanapun, soal pembaptisan ini, khas nya macam yg menjadi isu sekarang iaitu pembaptisan bayi (termasuk kanak2 lah)....ia dilakukan bukan berdasarkan matlamat mahu membezakan suku israel ataupun bukan (ataupun membezakan antara umat Tuhan dengan yang bukan umat pilihan Tuhan)...pembaptisan adalah untuk semua orang yang mahu berubah/bertobat dan terima Tuhan Yesus sbg Tuhannya...Lihat kepada perkataan 'Berubah/bertobat/terima TUHAN YESUS di sini....kalau pembaptisan dilakukan berdasarkan apa yg ada dalam hati seseorang (iaitu mahu berubah/bertobat/terima Tuhan Yesus), maka sebab itulah, pembaptisan ini sewajarnya dilakukan ke atas orang2 yg sudah berkemampuan atau boleh memikirkan/mengkaji/memahami segala perihal hidupnya sSEBELUM dan SELEPAS bertobat/terima Tuhan. Maksudnya, ia tahu bahawa dulunya ia hidup bergelumang dgn dosa (cthnya, pelacuran)...namun setelah ia memikirkan keadaan hidupnya seperti itu, ia tahu bahawa cara hidupnya itu tidak baik dan ia tahu bahawa Tuhan saja yg boleh mengampuninya...maka dia pastinya akan sedar,akan apa yg harus dia lakuakan....bila ia mahu bertobat dan terima Tuhan, ia tidak hanya berkata "Tuhan aku mahu bertobat dari dosa, dan aku mahu terima Engkau sbg Tuhan dan Juruselamat..." kan?..tindakan kita tidak akan berakhir melalui perkataan semata-mata...sebab, semua kegiatan/ cara hidup lama harus ditinggalkan demi Tuhan...dan satu tindakan yg boleh menggambarkan perihal 'pertobatan/perubahan/terima Tuhan' ini ialah melalui pembaptisan air.....(ingat, baptisan air adalah simbolik)

Dapat lihat di sini kenapa bayi/ kanak2 tidak wajar dibaptis air?...sebab mereka tidak memahami apa2 tentang pertobatan/dosa.....kalau ya pun bayi/kanak2 ini menyusahkan ibu bapanya melalui karenah mereka ataupun bertumbuk dengan kawan2 yang lain, bila mereka sedar bahawa itu salah, paling2pun mereka akan meminta maaf dgn kawan yg ditumbuk...atau pada ibu bapa mereka (kalaulah mereka tahu diri)..Tetapi, mereka tidak akan sampai dibaptis dengan air semata-mata mahu membuktikan mereka bertobat dari kesalahan , sebab pertobatan yg sebenar-benarnya dari dosa adalah pertobatan untuk Tuhan, iaitu pertobatan untuk seluruh jiwa dan raga (meninggalkan segala perbuatan yang dibenci Tuhan).....

kakang, terima kasih atas ayat firman itu :

Lukas 18:16 Tetapi Yesus memanggil mereka dan berkata: "Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku, dan jangan kamu menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.

bila bercakap tentang 'menghalang' kanak2 datang kepada Tuhan , maka kelihatannya seolah-olah kita pentingkan diri sendiri sebab tidak mahu biarkan kanak2 itu dibaptiskan?.Tapi, kita harus lihat kenapa 'baptisan' ini dilakukan bagi pihak Tuhan...kalau memang kanak2/bayi ini harus atau diperbolehkan untuk dibaptis bagi menggambarkan mereka datang kepada Tuhan, adakah Tuhan akan menerima 'pertobatan' bayi atau kanak2 ini seperti menerima seorang yg tidak percaya TUHAN YESUS (misalnya muslim) masuk ke dalam kerajaan Sorga? muslim tidak percaya Tuhan Yesus, apalagi menerima-Nya sebagai Tuhan dan Juruselamat...ini sama dengan seorang bayi yang tidak faham tentang baptisan...fikirkan....

Menurut kakang, apakah sebenarnya maksud 'baptisan air' itu di sini, ....adakah sama seperti seorang ibu yg memberikan hadiah kepada anaknya lalu kanak2 itu meluru ke arah ibunya untuk mengambil hadiah itu? dan selepas mendapatnya , lalu si anak bertanya kpd ibunya ...
"mama, apa isi bungkusan (hadiah) ni? baju? kasut? kereta?..apa ya mama?...".. (ANDAIKAN baptisan di sini ialah hadiah kepada kanak2 itu) Adakah 'baptisan' itu, sama seperti 'hadiah yang berbungkus di mana si anakpun tidak tahu apakah hadiah untuknya yg ada dlm bungkusan itu? ...

Sebagai org dewasa...rasanya, kita sudah diperingatkan/dimaklumkan (malah diterangkan apa itu baptisan dan kenapa dibaptis), adalah tidak logikkan jika kita dibaptis begitu sahaja tanpa mengetahui SEBAB dan AKIBAT baptisan ke atas kita dilakukan..


_________________________________________________

SEBAB DIBAPTIS: merujuk kpd KEADAAN
SEBELUM BERTOBAT DAN TERIMA TUHAN.

AKIBAT SELEPAS
DIBAPTIS: merujuk kepada KEADAAN
KEHIDUPAN
SELEPAS BERTOBAT DAN TERIMA TUHAN




kakang, terlalu banyak perkara yg perlu kita pelajari dgn lebih mendalam lagi, bukan setakat berdasar pengertian kita sendirikan?....Tiada yg sempurna selain Tuhan Yesus, cuma Tuhan boleh memberikan karunia kepada kita untuk memahami satu-satu hal...





__________________
alya

Date:
Pembetulan pada komen
  


maaf ya, ada pembetulan pada satu perkataan dlm komen saya di atas, biar saya quote ayatnya di sini...

"Namun , apa yg tersirat di sini,ialah sunat dilakukan ketika itu adalah bagi membezakan suku israel (suku/umat pilihan Tuhan) dengan suku lain yg bukan dari suku Mesir..."

Lihat kpd perkataan 'Mesir', sebenarnya, perkataan yg saya mahu letakkan di tempat 'mesir' itu ialah 'Israel'...

maaf ya...

__________________
kakang

Date:
RE: Baptisan .....
  


hai semua, bukan marah bah... sija kita masuk lebih universal. kita ingin tahu juga kenapa semua ini terjadi. lebih bingung lagi kalu 32 ribu dominasi gereja kristian di dunia memberi pendapat mereka kan?

__________________
alya

Date:
  



Kalaulah semua denominasi kristen di seluruh dunia ini memberikan pendapatnya sendiri dalam ruangan forum yg sama...hmmm, pasti nya banyak kemungkinan berlaku...pertengkaran/perselisihan/penghakiman/tuduhan/saling mempersalahkan/keegoan/kemarahan dan macam-2lah....Melainkan bila kita memberikan satu2 pendapat kita bukan atas dasar 'diri' kita tetapi atas dasar 'TUHAN YESUS',percayalah, pendapat yg dikeluarkan itu pastinya mampu menyentuh hati para pembaca (atau pemberi pendapat dari denominasi lain)sebab Tuhan akan memakai 'orang2' yang berpihak kepada-NYA...saya rasa kita semua sedar bahawa, komen kita boleh digunakan oleh Tuhan sebagai 'SUARANYA', sehingga berkemampuan untuk membawa lebih ramai orang percaya kpd TUHAN YESUS sebagai satu2nya TUHAN yang HIDUP...


__________________
b2jclub

Date:
  

Shalom all

Hmmm hah hah ... korang ni ke topik denominasi lak ni ... pls bincang pasal TOPIK yang anda ikuti ...

__________________
rinkull

Date:
  

shalom semua anak anak Yesus mahupun yang besar dan kecil yang takut akan Tuhan. sebap Tuhan yesus berkuasa atas segalanya. yang percaya katakan amen.


Soal BAPTISAN, selam atau percik?



Bukankah 'Baptizo' artinya menyelamkan, jadi, membaptis dengan menyelamkan adalah yang benar.

Perlu disadari bahwa memang Baptizo bisa berarti 'Menyelamkan/mencelupkan' tetapi itu bukan satu-satunya arti sebab bisa juga berarti membasuh atau membersihkan dengan air (Mrk.7:4, Luk.11:38). Dalam kasus pembaptisan kepala penjara, tidak ada kesan bahwa kepala penjara dan seisi rumahnya dibaptis di sungai sebab konteksnya menyebutkan bahwa mereka berada di rumah (Kis.16:30-34).
Baptisan adalah lambang pertobatan, bagaimana seorang bayi yang belum tahu dan bisa berfikir dapat bertobat, kan mereka belum bisa memilih? Bukankah logikanya kita harus bertobat dulu baru dibaptiskan?
Baptisan adalah lambang 'percaya', 'bertobat' dan 'penganugerahan perjanjian Allah.' Memang logikanya seorang bayi tidak bisa bertobat, tetapi kalau sejak kecil ia sudah diajari beriman dan hidup dalam kebenaran anugerah perjanjian Tuhan, apa kalau dewasa ia perlu bertobat, bertobat dari apa? ketidak percayaan? Soalnya, sejak kecil dalam keluarga yang percaya ia telah mengenal kepercayaan itu dan belum pernah tidak percaya. Inilah tanggung jawab orang tua yang menyerahkan anaknya untuk dibaptis selagi bayi.
Mengapa Yesus dan para Rasul tidak dibaptiskan waktu mereka masih bayi?
Jelas tidak, karena sakramen Baptisan baru diperkenalkan setelah Yohanes Pembaptis dewasa dan tentunya Yesus dan para Rasul waktu itu juga sudah dalam keadaan dewasa.
Dalam Alkitab saya membaca bahwa banyak orang tua yang membawa anak-anak mereka kepada Yesus, kemudian Yesus memberkati mereka bukan membaptis mereka. Orang yang dibaptis adalah orang dewasa.
Perlu disadari bahwa Yesus tidak membaptiskan sehingga waktu anak-anak dibawa kepadaNya tentu anak-anak itu tidak dibaptis olehNya, demikian juga Yesus juga tidak membaptis mereka yang dewasa (Yoh.4:2).
Dalam artikel soal Baptisan disebutkan bahwa Sunat digantikan oleh Baptisan (Kol.2:11-12). Rasanya ayat itu tidak menyebutkan bahwa Sunat digantikan oleh Baptisan.
Memang tidak secara eksplisit disebutkan bahwa Sunat digantikan oleh Baptisan, tetapi ayat itu dan juga gambaran umum mengenai Sunat dan Baptisan dalam PB menyebutkan bahwa Sunat memang dalam kekristenan digantikan oleh Baptisan: (1) Sunat menggambarkan perjanjian Allah dengan umatnya, demikian juga Baptisan: (2) Sunat menggambarkan orang percaya (keturunan Abraham, bapa orang percaya), demikian juga Baptisan menggambarkan orang percaya; (3) Sunat juga dilakukan pada anak-anak (keturunan Abraham) yang belum tahu dan mengerti soal percaya, demikian juga Baptisan juga dilakukan pada anak-anak keturunan umat Kristen; (4) Sunat lahiriah menggambarkan sunat hati (pertobatan), demikian juga dengan baptisan.
Dalam Rom.2:28-29 disebutkan bahwa sunat dalam PB sudah diganti dengan sunat hati jadi bukan diganti baptisan.
Ayat itu tidak menggambarkan bahwa sunat lahir diganti sunat hati, sebab sunat lahir itu sebenarnya lambang sunat hati (yang lebih penting) dan ini sudah diingatkan oleh para nabi PL juga, jadi bukan baru oleh Paulus dalam PB (Ul.10:16;30:6;Yer.4:4).
Kalau sama mengapa Sunat hanya dilakukan untuk anak laki-laki sedangkan baptisan untuk anak-anak perempuan juga?
Dalam PL, perjanjian dilakukan dalam konteks 'patriakhat' jadi jalur keturunan Abraham (Yahudi) dan ditekankan pada jalur laki-laki, ini berbeda dengan PB dimana di dalam Kristus laki-laki dan perempuan disamakan (lihat Gal.3:26-29).
Dengan menyamakan sunat dengan baptisan, bukankah kita menyatakan bahwa semua orang percaya harus disunat, hanya bentuknya lain yaitu baptisan? Dengan begitu, kita juga harus tetap melakukan hukum Taurat, itu berarti tidak ada gunanya Yesus mati.
Sunat tidak identik seratus persen sama dengan Baptisan sekalipun menggambarkan beberapa kesamaan tetapi juga ada bedanya. Sunat adalah tanda keturunan Abraham (Yahudi) dan sekalipun sunat hati lebih penting daripada sunat lahir yang dilambangkannya, dalam PL perlambangan itu sendiri mempunyai arti 'penyelamatan', sedangkan dalam PB perlambangan itu (baptisan) sendiri tidak memiliki arti sebagai 'penyelamatan' melainkan sebagai lambang saja. Ini dimungkinkan karena Yesus telah menebus umat percaya, sedangkan dalam PL umat percaya masih harus menebus dengan cara-cara mereka juga seperti dengan sunat, korban dan persembahan, dan menjalankan taurat.
Bagaimana misalnya saya sudah percaya Yesus tetapi saya belum dibaptis, apakah saya berarti belum menerima sunat Kristus?
Sudah, hanya sebagai umat percaya yang tidak hidup sendiri tetapi dalam persekutuan Kristen, sunat Kristus (menjadi percaya) itu perlu kita saksikan dihadapan umat dan Bapa dalam sakraman baptisan selagi masih hidup (Penjahat yang disalib diselamatkan tanpa baptisan karena ia tidak mempunyai kesempatan lagi untuk mengaku imannya dihadapan jemaat).
Mengapa Yesus dan para Rasul yang sudah disunat harus dibaptis?
) Justru ini menunjukkan bahwa baptisan sekalipun disebut pengganti sunat artinya ada bedanya. Bukan berarti bahwa baptisan menggantikan sunat dalam arti yang sama sesuai ajaran Taurat PL, tetapi digantikan dengan baptisan sesuai ajaran anugerah PB. Karena itu, sekalipun seseorang sudah disunat, ia harus mengikuti baptisan, karena sunat-hati PL belum melambangkan percaya akan Yesus sebagai Messias, sedangkan sunat-hati PB yang dilambangkan baptisan mempercayai Yesus sebagai penggenap Taurat. Yesus dibaptis karena menggenapkan kehendak Allah (Mat.3:13-17, band.Mat.5:17).
Kenapa dari contoh-contoh yang diberikan tidak dikutip ayat Alkitab perjanjian baru tentang "Sida-sida dari Etiopia" yang bertemu dengan Filipus. Ketika dia bertobat dan ingin dibaptis, Filipus menunjukkan suatu sungai (dimana ada air mengalir) dan membaptis sida-sida itu dalam air dan mempraktekkan arti dari kata Baptiso yaitu dibenamkan". Lalu, Filipus hilang dari pandangan sida-sida Etiopia ini untuk kembali dibawa Tuhan ketempat lain. Dengan kata lain, perbuatan Filipus adalah atas kehendak Tuhan, jadi cara baptis yang dilakukan itu juga sesuai dengan kehendak Tuhan bukan?
Ayat tentang sida-sida (Kis.8:26-40) tidak menunjukkan bahwa mereka diselam, ayat ini hanya menceritakan mereka masuk ke dalam air. Apakah tenggelam atau hanya sebatas
setengah badan tidak dijelaskan. Yang jelas ayat itu menggunakan kata depan 'eis' yang artinya masuk ke dalam air dan bukan berarti tenggelam. Dalam hal kata depan menuju air, ada 5 kata Yunani, yaitu pros-eis-en-ek-apo. 'Pros' berarti menuju air, 'eis' masuk ke air, 'en' berada dalam air, 'ek' artinya keluar dari air, dan 'apo' berarti dari air. Dalam ayat ini yang digunakan adalah
kata-kata eis (masuk) dan ek (keluar) jadi bukan tenggelam (en). Masakan Filipus ikut tenggelam sebab disebutkan mereka berdua masuk ke dalam dan keluar dari dalam air.
Waktu Yesus dibaptis di Yordan. Dikatakan bahwa setelah Yesus dibaptis dan keluar dari air terdengarlah suara dari langit "Inilah Anak yang Kukasihi, kepadaNyalah Aku berkenan". Yesus yang menjadi panutan kita dibaptis selam bukan?
Dalam ayat ini juga tidak jelas disebutkan apakah Yesus diselam atau sekedar setengah badan masuk ke dalam air. Yang jelas kata Yunani yang digunakan kata 'apo' (Mat.3:16) yang artinya dari air dan oleh Markus digunakan kata 'ek' (Mrk.1:10).
Dalam Alkitab cetakan lama (dibawah tahun 74-an) dibagian belakang ada kamus Alkitab. Disana, pembaptisan diartikan sebagaimana arti aslinya yaitu diselamkan. Tapi seiring dengan waktu, di Alkitab cetakan baru, artinya sudah diubah. Gembala sidang saya tidak pernah mempermasalahkan kenapa gereja lain melakukan baptisan percik.
Terjemahan Alkitab bukanlah harga mati dan selalu direvisi, tetapi karena dalam bahasa aslinya terbukti bahwa arti 'bapto' dan 'baptizo' bukan cuma diselam melainkan juga 'dibasuh', 'dicuci', atau 'dimandikan' maka tentu perlu direvisi bila kemudian diketahui ada yang kurang lengkap. Artikel soal BAPTISAN membuka diri terhadap baptis baik selam maupun percik karena keduanya tidak menjadi soal asalkan menggunakan air, yang tidak perlu adalah 'baptisan ulang' apakah dari percik kemudian diulang dengan selam atau sebaliknya.
Mungkin karena dasar Aklkitabnya tidak jelas maka baptisan bayi dilakukan dengan dipercik dalam aliran Protestan bukan?
Di gereja Protestan orang dewasa yang bertobat juga dipercik.
Bukankah kita harus berguru pada Yesus, pada usia Balita Yesus tidak dibaptis tapi di serahkan kepada Tuhan. Baru setelah besar Dia di baptis.
Kalau mau berguru secara harfiah tentunya harus disunat seperti Yesus. Yesus waktu bayi tidak dibaptiskan karena ajaran baptisan baru diterima oleh Yohanes pada waktu Yohanes Pembaptis sudah dewasa dan ketika Yesus bayi Yohanes juga masih bayi.
Kalau ada orang yang minta dibaptis kembali karena dulu dia dibaptis waktu masih bayi (balita yang tidak tahu apa-apa), itu sih sah-sah saja bukan ...asal jangan pengennya dibaptis melulu.
Dalam baptisan ada ucapan janji dan berkat meterai Allah, yaitu: "Dalam nama
Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus." Pengulangan bisa berarti menganggap ucapan pertama tidak sah sehingga perlu diulang. Artikel Baptisan berbicara mengenai Baptisan sebagai penerusan Sunat. Sunat dilakukan selagi bayi padahal maksudnya sebagai tanda perjanjian Allah kepada seseorang yang terhisap 'Iman Abraham', Apakah kalau sudah besar dan baru bisa mengamini iman Abraham orang Yahudi perlu disunat ulang?
Mengapa kita mempersoalkan baptisan selam atau percik, bukankah hal ini mendatangkan perpecahan?
Disinilah tragisnya, justru mereka yang mempraktekkan baptisan selam umumnya tidak mau menerima anggota baru yang sudah dibaptis percik di gereja lain, sedangkan gereja-gereja yang mempraktekkan baptisan percik lebih toleran dalam menerima baptisan gereja lain yang selam asalkan sudah dilakukan dalam nama 'Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus.'





__________________
alya

Date:
hai Rinkull
  


Hai Rinkul.. how r u?...Wow...hebat...Thanks atas ulasan kamu itu, tapi terus teranglah...banyak kata2 dalam ulasan kamu itu yg sukar utk saya faham, mungkin disebabkan bahasanya/istilahnya yg terlalu dalam. Kalau dibandingkan dgn saya ataupun dgn para pembaca yg lain, mungkin kamu jauh lebih mendalami soal teologi ini.


             Apapun, yg jelas di sini....soal baptisan sama ada dgn cara selam @ percik itu masih lagi menjadi isu, begitu juga dgn soal baptisan berdasarkan peringkat usia (bayi, kanak-kanak @ dewasa) dan juga soal sunat. Sebagai org kristen, sama-sama kristen...adalah sebaiknya semua umat bersatu kan Rink? itu yg Tuhan mau... jadi soal isu yg diperdebatkan sekarang ini yg mana menyebabkan perpecahan berlaku, bagi saya keragu-raguan yg timbul tentang doktrin dan cara denominasi lain, dibandingkan keyakinan diri terhadap doktrin dan cara denominasi sendiri, itu sebenarnya adalah atas apa yg di terima oleh seseorang itu selama ini. Maksud saya 'terima' di sini adalah, apa yg didengar (terpulang setuju ataupun tidak), dibaca, dilihat dan apa yg dilhamkan oleh suatu 'kuasa ghaib' (Roh). Saya sendiri akui, seperti anda semua, saya banyak 'menerima' tentang satu-satu hal yg berkaitan dgn kekristenan/kerohanian. Dan sumbernya bukan hanya setakat dari pembacaan, pendengaran melalui khotbah secara langsung @ tidak langsung, pemerhatian/penglihatan, tetapi juga melalui ilham yg didatangkan dari 'Roh' ke dalam  roh saya. Saya percaya anda semua juga demikian.


               Dan kenapa mesti ada penolakan / penyetujuan terhadap satu-satu komen / artikel dlm forum ini?.....Anda semua sedar kenapa? sebab, walaupun kita secara fizikalnya didatangkan dari satu sumber iaitu TUHAN dan mungkin kita juga sama-sama percaya akan TUHAN YESUS, tapi hakikatnya, dalam soal rohaniah saya berani katakan bahawa alat atau saluran yg digunakan utk menyampaikan sesuatu mesej kepada saya belum tentu sama dgn anda semua. Hanya pada dasarnya, kita mungkin sama-sama boleh melafazkan bahawa kita percaya Tuhan Yesus, tetapi soal bagaimana kita menggambarkan bahawa kita percaya DIA, mengikuti dan mencontohi apa yg dilakukan-Nya, melakukan apa yg sepatutnya orang kristen lakukan antara sesama kristen, dan sebagainya adalah mengikut saluran yg mungkin berbeza.....anda sedar tidak, ia tidak seperti air yg mengalir melalui corong paip yg bersih di mana tidak ada apa2 yg menghalang aliran air itu. Contoh, batu ataupun sampah. Jika paip itu bersih dan baik, maka air yang masuk dari corong sebelah akan dengan mudah dan lancarnya melalui corong tersebut, mengikut bentuk batang paip, sehinggalah air itu keluar dari corong yg di sebelah lagi, tanpa ada air yg terkurang, ataupun tercemar.


               Lalu kita pula bagaimana?.....kita sama-sama kristen dan mengakui Tuhan yg sama...tetapi, belum tentu kita dari denominasi/gereja yg sama. Belum tentu kita mengenali dan belajar dari pastor/pendeta/buku2 rohani yang sama. Belum tentu kita belajar dari teman2 yg sama, suasana dan persekitaran yang sama, malah didkan dari orang tua kita masing2 pun belum tentu sama. Sebab itulah, saya katakan aliran rohani dan pemahaman atau pengetahuan dan seterusnya penyetujuan kita tentang satu2 hal (terutamanya soal agama, keTuhanan, baptisan, ajaran bible, upacara gereja) tdk seperti aliran air yg memasuki corong paip yg bersih dan baik, mengalir di sepanjang batang paip itu mengikut bentuknya dan sehinggalah keluar dari corong yg disebelah lagi tanpa ada sebarang perubahan baik kimia, kuantiti, jisim, dan rupa air tersebut. Maksudnya, sebagaimana air asal yg masuk melalui corong pertama, seperti itulah juga air yg akan keluar dari corong sebelah.


              Seandaikanyalah kita sekarang berhadapan dan bergaul dgn TUHAN YESUS muka dengan muka, tubuh dengan tubuh sepertimana anda bergaul dgn orang2 disekitar anda,  maka kita akan menyelami seperti apa dan bagaimanakah peribadi luar dan dalam Tuhan Yesus itu sebenarnya. Apa yg kita nampak, perhatikan dan dengar dari mulut-Nya sendiri, itulah sebenarnya mesej penting yg sesungguhnya sampai pd diri kita. Tidak ada perantaraan seperti buku, pendeta, ibubapa, gereja, denominasi malah roh sendiri. Seandainya saya kini berhadapan dgn Tuhan Yesus muka dgn muka dan saya melihat dia tersenyum...saya memang benar2 melihat dia tersenyum, saya tdk akan memandang senyuman-Nya itu sebagai 'marah'.


                Sebenarnya, kenapa saya katakan semua ni, sebab, saya sendiripun ingin kalau semua umat kristen bersatu dan sama sekali tidak ada pertentangan atau penolakan....Tapi, tidak mungkin.....kalau yg seorang percaya bahwa seperti ini lah cara sepatutnya...maka seorang yang lain pula percaya bahawa caranya seperti ini. Masing2 dgn pengertian dan pengetahuannya menurut apa yg diterimanya selama ini sedangkan sama-sama terima dan percaya Tuhan yang sama. Saya sendiri tidak boleh katakan bahawa cara baptisan  dan fahaman  Katolik, SDA, ataupun gereja2 dlm Protetant adalah salah atau betul. Sebab saluran bagaimana semua ajaran, fahaman, dan pendedahan itu tidak sama. Misalnya kalau yg Katolik diajar, dididik dan didedahkan cara seperti ini, tetapi yg SDA dan Protestant pula berlainan....padahal, semuanya adalah kristen, sumber dari Tuhan yg sama....


               Saya boleh saja katakan bahawa cara saya menyampaikan sesuatu mesej rohani, maksud saya tentang bagaimana sepatutnya cara baptisan itu di lakukan, bagaimana sepatutnya kita berkorban utk Tuhan, bagaimana sepatutnya kita mengasihi orang lain dan sebagainya, adalah berlandaskan Alkitab (tentang apa yg difirmankan di dalam Alkitab). Tetapi, bagaimana saya menanggapi firman itu dan apa tenggapan saya tentang firman tersebut belum tentu serupa atau sama dengan bagaimana umat kristen yg lain menanggapinya atau apa tanggapan mereka tentang firman tersebut. Misalnya satu perkataan  boleh membawa pelbagai maksud, mengikut tahap ilmu, budaya, bahasa dan bangsa malah perasaan seseorang itu.


                So dalam soal baptisan, sunat or whatever yg bersangkutan dgn rohani dan keTuhanan atau kekristenan, kita tidak boleh salahkan antara sesama kita. Tidak juga boleh salahkan orang2 yg menjadi sumber penerimaan kita tentang satu2 hal itu  (contohnya, pastor/gembala/pendeta), tidak boleh salahkan jenis denominasi dan sebagainya.


                Pernahkah anda semua terfikir atau tertanya, jika pertentangan, percanggahan dan perpecahan umat kristen terjadi, siapakah yg bersalah???? Apakah ada yg mempersalahkan gereja Protestant kerana keluar daripada gereja awal dunia yg mula2 ( Roman Katolik) di sebabkan oleh berlakunya penyelewengan di kalangan pemimpin agama/gereja ketika itu, lalu tanggapan tersebut akan berterusan sehingga generasi kristen yg terakhir? atau apakah ada yg mempersalahkan Martin Luther kerana mencetuskan reformasi agama yg akhirnya membawa Mazhab kristen berpecah kepada Roman Katolik dan Protestant? Apakah ada yg mempersalahkan pemimpin2 agama yg melakukan penyelewengan ketika itu yg menyebabkan timbulnya rasa tidak setuju dalam diri Martin tentang gereja tersebut yg akhirnya mencetuskan revolusi? Apakah ada yg mempersalahkan pastor/pendeta kerana mengajar kita seperti itu dan seperti ini? atau mempersalahkan orang tua yg melahirkan dan membawa kita mengenal dan membesar sebagai orang kristen? Atau mempersalahkan para pengasas gereja-gereja baru selepas Roman Katolik, dan gereja Protestant yg awal?...Siapa yg patut dipersalahkan ?...PERNAHKAH ANDA TERFIKIR DAN BERTANYA SEPERTI INI (kalau tdk bertanya dgn org lain pun, setidaknya mungkin bertanya dalam diri sendiri)? Ya mungkin juga kan?....


                 Minta maaf ya, sebab ini yg saya komenkan di ruangan sini. Sbb, bagi saya percanggahan dan perdebatan tentang satu-satu fahaman atau ajaran, khasnya bagaimana sepatutnya baptisan itu dibuat, sunat dan sebagainya tdk akan berhenti begitu sahaja. Saat demi saat berlalu, sepanjang masa bergerak.....di situlah percanggahan boleh wujud. Bila2 masa, di mana sahaja, dan oleh sesiapa sahaja.


                  Cuma, sebagai org kristen , bila saya katakan bahawa saya percaya, menerima dan mengasihi Tuhan Yesus, bermakna dalam apapun yg saya lakukan, apapun yg saya fikirkan, saya akan melakukannya berdasarkan apa yg saya pelajari dan terima selama ini asalkan saya percaya bahawa Tuhan tidak menyalahkan saya atas apa yg saya lakukan. Kerana Tuhan lebih mengenal saya.  Hikmat utk memahami sesuatu sehinggalah kepada tindakan, biarlah hanya daripada Tuhan, Lagipun, bukankah kalau kita berhubungan rapat secara roh dgn Tuhan, kita akan dimaklumkan sama ada boleh @ tidak sebelum melakukan sesuatu? Anda faham maksud saya? Maksudnya, Roh Kudus boleh membisikkan pada roh kita sama ada 'JANGAN, PERGI, BUAT, dan TUNGGU ' sebelum kita melakukan sesuatu.  


                  So, dalam soal isu-isu yg dipertikaikan dalam ruangan ini, saya harap, ia tidak akan menyebabkan para pembaca pula yg berpecah belah atau saling menghakimi. Iyakan? Kalau anda percaya pada apa yang anda pegang selama ini, ya...itu kan urusan anda, begitu juga dengan saya....sama ada Tuhan katakan YA / TIDAK, itu urusan-Nya kan? Kita hanya mengemukakan pendapat dan berkongsi, bukan utk menegaskan bahawa kita lah yang betul dan org lain lah yg salah.. Apa yg penting, kita juga harus berusaha untuk memahami satu2 hal dan itupun harus diperolehi melalui hikmat dari Tuhan juga.


 


*Apa pun gereja kita, fahaman kita, yg penting....Tuhan Yesus tetap yg terutama.


              Thanks Rinkull, atas komennya.....God Bless U...



__________________
Lopak

Date:
RE: Baptisan .....
  


Adooooooooooiiiii haiiiiiiii !!!


bagus2. idea yg panjang. ok ok.



__________________
naZi

Date:
  

saya sudah kena baptis kah ?idea

__________________
pure believer in christian

Date:
  

sepanjang hidup saya sebagai kristian 35 tahun, berkawan dengan anglican,methodist, cuma kristian sidang injil borneo ni saja yang terlalu banyak kerenah dan cercaan dan kritikan.KENAPA ya???????. kalau betul2 percaya akan tuhan, takkanlah nak banyak sibuk pasal kepercayaan gereja lain!!!!!!!!. Di dalam sesuatu kepercayaan dan penyembahan ada sebab KENAPA perlu sesebuah gereja menunaikan apa sepatutnya.Tuhan dan Jesus itu ada dimana-mana menyaksikan kita semua.! kemungkinan kitab injil kita berlainan kot. kalau seseorang yang alim dan percaya betul kepada Dia sepatutnya orang yang mengata dan mengkritik banyak itu yang berdosa. Tidak pernah pun i dengar kristian lain cakap INI. dan ITU. Pembaptisan bayi pun perlu dalam katolik!. Pembaptisan Sakramen pun juga ada.Pembaptisan Perkahwinan pun ada!!!!!!!!!!!!!!. Tapi tak perlulah i jelaskan teliti coz not worth it to explain something when
 the persons are shallow minded.


__________________
Anonymous

Date:
  

seperti ada tertulis dalam Alkitab seseorang harus dibaptis bila dia mengetahui mendalam akan kebenaran atau erti lain tamat kelas Alkitab. Harus mengikuti sistem dalam gereja.


__________________
Page 1 of 1  sorted by
 
Tweet this page Post to Digg Post to Del.icio.us


Create your own FREE Forum
Report Abuse
Powered by ActiveBoard